Pendidikan Karakter

Masa remaja menjadi masa pertumbuhan dan perkembangan anak menjadi lebih dewasa. Namun seringkali orang tua justru merasa khawatir dan was-was saat anak mulai masuk masa pubertas. Juga kebingungan bagaimana seharusnya menghadapi anak yang beranjak remaja, karena mereka bukan lagi seorang anka kecil yang nurut dengan orang tua. tapi disisi lain mereka juga masih sanagt perlu bimbingan orang tua.

 

Bagi ayah dan bunda yang memiliki anak remaja atau beranjak remaja. Berikut tips dari parenting.co.id yang bisa ayah dan bunda coba:

 

1.     Buat rutinitas Bicaralah pada anak Anda secara teratur (tentang apa pun). Dengan begitu, ia akan merasa selalu punya waktu untuk berkomunikasi dengan Anda.  Ciptakan rutinitas ngobrol di sore hari sambil berjalan-jalan, atau setelah makan malam sambil nonton televisi. Menciptakan momen yang baik untuk bicara akan membuat komunikasi Anda berdua mengalir lancar karena tidak terkesan dipaksakan.

2.     Lakukan di dalam mobil Anak-anak lebih mudah merespon saat ia berada di dalam mobil (dengan posisi Anda sedang menyetir!) karena mereka tidak harus berhadapan muka dengan Anda. Ambil kesempatan ini untuk mengajaknya bicara. Ajukan pertanyaan spesifik namun terbuka, seperti “Apa saja kejadian hari ini yang ingin kamu ceritakan pada mama?”, atau “Kenapa, sih, kamu suka sekali pergi dengan temanmu?”  Jika yang Anda dapatkan hanyalah tatapan kosong dari si remaja Anda, tunggulah sejenak. Jika diberi ruang untuk bernapas sejenak, ia biasanya akan mulai bicara. 

3.     Lakukan lewat permainan Bermain membuat anak merasa nyaman karena ia merasa fokus pembicaraan tidak tertuju padanya. Saat makan malam, misalnya, lakukan permainan atau kegiatan di mana setiap anggota keluarga harus mengatakan sesuatu yang baik (dan tidak baik, tentu saja!) yang terjadi hari itu.

4.      Ajukan banyak pertanyaan Ini bukan sekedar pertanyaan sederhana atau basa-basi. Anda juga tak perlu sungkan memintanya untuk bertanya tentang hal-hal yang terjadi pada diri Anda hari ini. Hal ini akan mengajarkannya empati dan membuatnya lebih dekat pada Anda, dan mungkin yang lainnya.

5.     Tak mudah memberi saran Diskusi Anda dan si remaja akan segera berakhir ketika Anda mulai pada kalimat “Ketika mama seusiamu…” Nah, cobalah menahan diri untuk tidak memberikan saran kecuali jika ia memintanya. Ketika Anda tergoda untuk memberinya saran, coba ingat-ingat kembali sudah berapa kali Anda menyampaikan saran itu. Dua kali? Kalau begitu, jangan ulangi lagi! Jika Anda terlalu cepat memberinya saran, ia mungkin akan merasa dihakimi dan akan menutup diri.

6.     Perlu strategi untuk memberi nasehat Ya, pada akhirnya Anda memang perlu memberikan saran yang baik untuk anak Anda. Hanya saja, cobalah untuk melakukannya tidak dengan cara  mengkhotbahinya. Jauh lebih efektif untuk menunggu dan katakana kemudian “Mama berpikir tentang apa yang kamu katakan, dan sepertinya Mama punya beberapa ide untuk masalah kamu. Mau dengar?” Setelah itu, ikuti dengan kalimat, “Apa pendapatmu tentang ide Mama?”

7.     Siapkan solusi Jika Anda termasuk orang yang menggunakan transportasi publik untuk pulang bekerja, coba kirimkan SMS atau telepon anak Anda dalam perjalanan pulang. Percakapan singkat ini akan memberi Anda gambaran singkat tentang suasana hatinya saat itu. Dengan begitu, Anda akan punya lebih banyak waktu untuk berpikir tentang apapun yang mungkin perlu Anda tangani, hadapi, atau persiapkan, untuk menghadapi si remaja Anda setibanya di rumah.

 

Semoga bermanfaat

Sumber: Parenting.co.id

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *